Gelar Karya SMP Sabilurrasyad

Kendal, 30 Mei 2024 – SMP Sabilurrasyad berhasil menggelar acara Gelar Karya Proyek Penguatan Profil Pelajar Pancasila (P5) dengan tema “Menumbuhkan Jiwa yang Tangguh, Berwawasan Lingkungan dan Berbudaya” pada Kamis, 30 Mei 2024. Acara yang berlangsung meriah ini menampilkan berbagai hasil karya siswa yang kreatif dan inovatif.

Dalam gelar karya tersebut, para siswa memamerkan hasil karya mereka yang beragam, mulai dari produk eco enzym, sabun dan lilin yang terbuat dari minyak jelantah, jamu tradisional, hingga tas dan taplak meja yang dibuat dari barang bekas. Setiap stan pameran ramai dikunjungi oleh para pengunjung yang ingin melihat dan membeli produk-produk kreatif tersebut.

Salah satu produk yang menarik perhatian adalah eco enzym, hasil fermentasi sampah organik yang bisa digunakan untuk berbagai keperluan rumah tangga. Selain itu, produk sabun dan lilin dari minyak jelantah juga mendapatkan apresiasi karena ide ramah lingkungannya yang memanfaatkan limbah rumah tangga menjadi produk bernilai guna.

Selain pameran hasil karya, acara tersebut juga dimeriahkan dengan panggung hiburan yang menampilkan berbagai bakat siswa dan siswi SMP Sabilurrasyad. Penampilan drama musikal yang memukau, musikalisasi puisi yang menyentuh, serta berbagai penampilan seni lainnya turut memeriahkan suasana acara. Tidak ketinggalan, pemilihan Mas dan Mbak Sabilurrasyad yang dilakukan dalam rangkaian acara ini juga menjadi salah satu momen yang ditunggu-tunggu.

Acara ini juga dihadiri langsung oleh Ketua Yayasan Pendidikan Amana Sabilurrasyad, Ibu dr. Hj. Susmeiati, Sp.DVE., yang memberikan apresiasi tinggi kepada seluruh siswa dan guru. “Saya sangat bangga dengan apa yang telah dicapai oleh para siswa dan guru. Gelar Karya P5 ini bukan hanya sekedar pameran, tetapi juga merupakan wujud nyata dari implementasi nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari. Kreativitas dan inovasi yang ditunjukkan para siswa adalah bukti bahwa mereka mampu menjadi generasi yang mandiri, kreatif, dan berwawasan lingkungan,” ujarnya dalam sambutannya.

Kepala SMP Sabilurrasyad, Bapak Adi Ismanto, S.Ag., juga menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada para siswa dan guru yang telah bekerja keras mempersiapkan acara ini. “Ini adalah hasil dari kerja keras dan dedikasi seluruh pihak yang terlibat. Saya harap kegiatan seperti ini terus dilakukan untuk mendorong semangat dan kreativitas siswa,” ujarnya.

Acara ini juga mendapatkan sambutan positif dari seluruh warga Sabilurrasyad, tidak hanya dari pihak SMP namun juga dari pihak SMK Sabilurrasyad serta Pamong dan ustadz ustadzah. Mereka mengapresiasi upaya sekolah dalam memberikan wadah bagi siswa untuk mengembangkan bakat dan keterampilan mereka.

Dengan suksesnya acara ini, diharapkan semangat dan kreativitas para siswa siswi SMP Sabilurrasyad terus berkembang dan mampu memberikan kontribusi positif bagi masyarakat dan lingkungan sekitar.

Haflah Akhirussanah dan Khotmil Qur’an: Sejarah Baru Sabilurrasyad Melahirkan Tahfidzul Qur’an

Sabtu Malam, 4 Mei 2024 bertempat di halaman pondok, Ponpes Sabilurrasyad mengalami momen bersejarah dengan diselenggarakannya acara Akhirussanah yang disertai dengan Khotmil Quran Bil Ghoib 30 Juz dan Bil Ghoib Juz 30. Acara ini menjadi puncak perjalanan pendidikan santri selama beberapa tahun menimba  ilmu di pesantren yang terletak di Kabupaten Kendal Jawa Tengah ini.

Ratusan santri dan para tamu undangan berkumpul di halaman pesantren sejak sore hari untuk menyaksikan acara penting ini. Suasana haru dan khidmat terasa begitu kuat di udara, mencerminkan dedikasi dan kerja keras santri dalam menyelesaikan pendidikan pesantren dan pembelajaran Al-Quran selama beberapa tahun terakhir.

Pada acara Akhirussanah tahun ini, Pondok Pesantren Sabilurrasyad mempersembahkan sebuah prestasi gemilang dengan jumlah peserta khataman Al-Quran sebanyak 93 santri. Rinciannya mencakup satu santri yang berhasil mengkhatamkan 30 juz bil Ghoib, atas nama Ahmad Zhafir Rohman, serta dua santri yang memperoleh prestasi serupa dengan mengkhatamkan 30 juz bil Ghoib tabarrukan, yaitu Lutfiannisa Rosyida Aisyah dan Rahma Aulia. Sementara itu, 90 santri lainnya telah berhasil mengkhatamkan Juz 30 bil Ghoib. Tahun ini cukup bersejarah karena untuk pertama kalinya Sabilurrasyad melahirkan santri yang berhasil khatam Al Qur’an 30 Juz bil Ghoib.

Dalam pidato pembukaan, Ibu dr. Susmeiati, selaku ketua Yayasan Sabilurrasyad, menyampaikan apresiasi mendalam kepada para santri atas tekad dan kesungguhan mereka dalam mempelajari Al-Quran. Beliau menekankan pentingnya penghafalan Al-Quran sebagai pondasi utama dalam menegakkan ajaran Islam yang benar dan memuliakan agama.

Setelah sambutan dari ketua yayasan, dilanjutkan dengan prosesi Khotmil Quran. Santri-satri membacakan Al-Quran secara bergantian di hadapan para hadirin, menunjukkan hasil dari upaya keras mereka selama beberapa tahun terakhir. Suasana hening yang dihiasi dengan lantunan ayat suci Al-Quran menggetarkan hati semua orang yang hadir.

Setelah prosesi khataman selesai dilanjutkan dengan tahlil, doa serta penyerahan Syahadah. Suasana pesantren terasa begitu penuh dengan keceriaan dan kebanggaan. Para santri yang menerima Syahadah tersebut menerima penghargaan dari pimpinan pesantren, serta ucapan selamat dari para tamu undangan.

Menurut ketua panitia, acara Akhirussanah tahun ini mengalami peningkatan kualitas dibanding tahun sebelumnya, terutama dari segi partisipasi peserta. Alhamdulillah, semua santri, baik yang berasal dari tingkat salaf maupun ammiyah, berhasil mengikuti khataman Al-Quran. Tahun ini juga menjadi tahun pertama bagi pesantren ini dalam melaksanakan wisuda 30 juz bil Ghoib.

Orang tua para santri menyampaikan terima kasih mereka atas bimbingan yang diberikan oleh para asatidz, sembari berdoa agar ilmu yang telah diperoleh mendatangkan keberkahan dan kesehatan bagi para pengajar.

Tak kalah menggembirakan, empat santri yang sejak awal masuk ke Pondok Pesantren Sabilurrasyad mengalami kesulitan dalam membaca Al-Quran berhasil mengatasi tantangan tersebut dengan semangat dan ketekunan. Mereka berhasil menghafal Juz 30 dengan baik, didukung oleh semangat dan dukungan teman-teman mereka.

Ustadzah Dewi, salah satu pembimbing program tahfidz di pesantren ini, mengungkapkan harapannya agar semakin banyak santri yang meningkatkan ilmunya, dan semakin merendahkan hati kepada sesama. Ibarat ilmu padi yang semakin merunduk karena semakin banyak isinya. Harapannya adalah agar semua santri, khususnya para anak Tahfiz, terus melanjutkan perjalanan penghafalan Al-Quran mereka hingga mencapai khataman 30 Juz.

Acara Akhirussanah ini tidak hanya menjadi momen penting bagi Pondok Pesantren Sabilurrasyad, tetapi juga menjadi inspirasi bagi pesantren-pesantren lain di seluruh Indonesia dalam menekankan pentingnya penghafalan Al-Quran dan pemahaman ajaran Islam yang mendalam di tengah-tengah tantangan zaman modern.

Melalui acara Haflah Akhirussanah dan Khotmil Qur’an ini, Pondok Pesantren Sabilurrasyad kembali mengukuhkan posisinya sebagai lembaga pendidikan Islam yang berkualitas, melahirkan generasi santri yang tangguh dan penuh semangat dalam menyebarkan kebaikan dan kebenaran agama Islam serta menjadi penjaga kalam Allah SWT yaitu Al Qur’an. (LL)

Menyemai Kesadaran Lingkungan, Sabilurrasyad Ajak Warga Ikut Aksi Bersih Nasional

Dalam upaya mendukung kegiatan Aksi Bersih Nasional yang diselenggarakan oleh Kementrian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi sebagai rangkaian Hari Bumi 2024, Sabilurrasyad mengajak warga sekitar untuk turun tangan secara aktif dalam kegiatan tersebut. Beragam kegiatan yang dilakukan meliputi pembersihan gedung sekolah dan asrama pondok, pemilahan sampah, bersih-bersih selokan hingga pembuatan kompos dan Ecoenzyme. Ini bukan sekedar aksi tetapi juga semangat menyemai kesadaran lingkungan yang lebih luas.

Jumat (3/5) Sabilurrasyad menjadi saksi kebersamaan yang menggembirakan. Seluruh warga sekolah mulai dari siswa guru hingga karyawan bersemangat untuk melaksanakan kegiatan bersih-bersih lingkungan sekolah. Menariknya kegiatan ini juga diikuti oleh beberapa warga sekitar sekolah yang turut bersemangat menyatakan komitmen mereka dalam mendukung kebersihan lingkungan. Dengan semangat gotong royong, mereka bahu membahu membersihkan beragam fasilitas sekolah mulai dari Gedung, asrama, kantin, hingga kolam, selokan dan jalanan di sekitar sekolah.

Salah satu warga yang mengikuti kegiatan ini menyatakan bahwa kebersihan lingkungan merupakan kewajiban setiap individu, sehingga kegiatan kolektif seperti ini sangat baik untuk mengingatkan kita akan pentingnya menjaga kebersihan lingkungan. Selain itu warga yang lain juga menambahkan bahwa mereka senang diajak dalam aksi bersih ini karena kegiatan ini juga membersihkan jalanan dan selokan milik warga tidak hanya fokus bersih-bersih dalam sekolah saja.

Aksi bersih sekolah ini juga tidak hanya sebatas membersihkan saja. Para peserta juga diajak untuk belajar mengenai pentingnya pembuatan kompos padat dan Ecoenzyme untuk mengelola sampah organik. Di bawah bimbingan dari praktisi yang sudah menguasai bidang tersebut, mereka belajar cara-cara praktis untuk membuat kompos dan Ecoenzyme dari bahan-bahan alami yang mudah didapat di sekitar lingkungan mereka.

Pengolahan sampah menjadi kompos dan Ecoenzyme merupakan bukti komitmen Sabilurrasyad untuk memanfaatkan limbah dengan sebaik-baiknya. Bahan utama pembuatan kompos berasal dari kotoran kambing yang dipelihara pihak sekolah. Sementara kompos yang sudah jadi nanti akan dimanfaatkan untuk pemupukan tanaman dilingkungan sekolah.

Selain itu, kegiatan pemilahan sampah juga menjadi fokus dalam aksi bersih kali ini. Para peserta diajak untuk memilah sampah mulai dari plastik, kertas, logam, hingga sampah organik. Langkah ini diharapkan dapat membantu mengurangi volume sampah yang akhirnya akan dibuang ke tempat pembuangan akhir.

Ibu Susmeiati, selaku ketua Yayasan Sabilurrasyad, mengapresiasi antusiasme yang ditunjukkan oleh warga sekitar sekolah. “Ini adalah langkah konkret dalam mendukung program sekolah adiwiyata dan gerakan bersih nasional. Dengan melibatkan warga sekitar sekolah, kami berharap semangat kebersihan dan kesadaran lingkungan bisa ditanamkan lebih dalam lagi.”

aksi bersih nasional bersama warga

Aksi bersih nasional yang melibatkan warga sekitar Sabilurrasyad ini tidak hanya sekadar membersihkan, tetapi juga menyemai kesadaran akan pentingnya lingkungan yang bersih dan sehat. Melalui kolaborasi antara sekolah, pondok pesantren dan masyarakat, diharapkan semangat kebersihan dan kesadaran lingkungan akan terus tumbuh dan menjadi bagian dari gaya hidup yang berkelanjutan.

Hafal Qur’an 30 Juz Kurang dari 3 Tahun, Siswa Kelas 9 SMP Sabilurrasyad ini Khataman Ditemani Kedua Orang Tua

Memiliki anak sholih/sholihah merupakan dambaan semua orang tua. Hal tersebut menjadi harta tak ternilai harganya bagi orang tua. Begitu pula memiliki anak yang berhasil mengkhatamkan Al Qur’an secara bil qhaib 30 juz atau yang lebih umum dikenal sebagai tahfidz qur’an 30 juz.

Hal tersebut yang dihadiahkan oleh ananda Ahmad Zhafir Rohman kepada kedua orang tuanya. Putra dari Bapak Sumarno dan Ibu Anis Akromiyah ini merupakan siswa kelas 9 SMP Sabilurrasyad. Zhafir sapaan akrabnya, mengambil program Tahfidzul Qur’an pada saat awal masuk kelas 7 silam. Dan kini ia telah menyelesaikan hafalan qur’an 30 juz kurang dari 3 tahun atau lebih tepatnya 2 tahun 8 bulan.

Pada Senin 4 Maret 2023, bertempat di aula Pondok Sabilurrasyad Zhafir melaksanakan prosesi khataman Al Qur’an didampingi oleh kedua orang tuanya. Sehari sebelumnya, pada Minggu (3/3) Ananda Zhafir telah melaksanakan tasmi’ juz 21-30 dengan lancar. Prosesi khataman tersebut disaksikan oleh seluruh santri dan ustadz-ustadzah madrasah Sabilurrasyad, serta para tamu undangan. Turut hadir pula KH. Ahmad Mustaghfirin selaku pengasuh pondok Sabilurrasyad bidang tahfidzul qur’an.

Prosesi khataman ini berlangsung penuh haru dan begitu khidmat. Tidak sedikit hadirin yang meneteskan air mata, ketika Ananda Zhafir melafalkan ayat-ayat suci Al Quran.  Dalam sambutannya ibunda Zhafir, Ibu Anis Akromiyah menyampaikan rasa syukurnya yang tak terhingga.

“Saya sangat bersyukur dan bangga putra kami Zhafir telah menyelesaikan hafalan Qur’annya.” Ucap beliau ketika diberi kesempatan sambutan. Ibu Anis juga bercerita bahwa beliau merupakan seorang guru honorer selama 20 tahun. Bagi beliau hal ini merupakan hadiah yang indah bagi keihklasannya dalam mengabdi.

Ibu Anis juga menuturkan bahwa ketika Ananda Zhafir masih SD,  beliau ingin sekali Zhafir masuk pondok tahfidz. Dan alhamdulillah keinginan tersebut didengar oleh Allah SWT. Beliau juga mengucapkan terimakasih kepada Ustadzah Siti Rahmatunnisa sebagai pendamping Zhafir selama menghafalkan Al Quran di Sabilurrasyad. Beliau berharap bahwa ini merupakan awal yang baik bagi Sabilurrasyad untuk mencetak hafidz/ hafidzah yang menjaga kalam Allah.

Berikutnya acara dilanjutkan dengan tahlil oleh ustadz Khoiri Chamim kemudian dilanjutkan mauidhoh hasanah oleh KH Ahmad Mustaghfirin. Abah Mad sapaan akrab beliau menyampaikan tentang kemuliaan para penghafal Al Qur’an. Diantara kemuliaan bagi penghafal Al Qur’an adalah orang tersebut akan ditemani malaikat. Para malaikat sangat kagum dan berebut kemuliaan Allah SWT melalui para penghafal Al Qur’an. Selanjutnya seorang penghafal Al Qur’an akan memeroleh ketenangan jiwa, kecerdasan hingga mampu mendongkrak prestasi belajar.

Kemudian Al Qur’an akan memberi syafaat bagi para pembaca dan penghafalnya baik di dunia maupun di akhirat. Dan yang tidak kalah penting bagi para penghafal Al Qur’an adalah bahwa kelak di akhirat kedua orang tuanya akan diberi mahkota dari cahaya. Hal ini merupakan hadiah terindah dari seorang anak kepada orang tuanya.

Prosesi khataman ini ditutup dengan sambutan ketua Yayasan Pendidikan Amana Sabilurrasyad Ibu dr. Susmeiati. Mewakili Yayasan Pendidikan Amana Sabilurrasyad beliau menyampaikan rasa syukur atas apa yang telah dicapai oleh Ananda Zhafir. Beliau berharap semoga pondok Sabilurrasyad mendapat berkah dan manfaat dari para santri yang mengaji dan memperjuangkan Al Qur’an. Karena para santri pondok ini sangat mencintai Al Qur’an.

Mewakili kecamatan Ngampel, Santri Sabilurrasyad borong 5 Juara di MTQ Kab. Kendal

Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) tingkat umum digelar oleh Pemda Kendal pada Kamis 29 Februari 2024. Bertempat di MAN Kendal MTQ ini dibuka untuk usia anak-anak hingga dewasa baik putra maupun putri.

Panitia dari Bagian Kesra Setda Kabupaten Kendal, Umar Kholil mengatakan, MTQ ke XXX tingkat Kabupaten terdiri dari beberapa kategori diantaranya, Tartil, Tahfiz, Tahmil Qur’an, maupun Syarhil Qur’an dan ada kategori tambahan untuk yang tahun 2024 ini adalah karya tulis ilmiah Al-Qur’an dan kaligrafi kontemporer.

Jumlah peserta keseluruhan mencapai 353 orang yang mewakili masing-masing kecamatan di Kabupaten Kendal. Pada kesempatan ini sebanyak 13 santri Sabilurrasyad yang tergabung dalam kontingen Kecamatan Ngampel turut berkompetisi pada ajang tersebut.

Ke-13 santri tersebut mewakili beberapa cabang lomba, diantaranya Abid Mumtaz dan Nisrina Silmi yang mewakili cabangg lomba tahfidz 1 juz dan tilawah, M. Faisal Sulthon dan Nayyara Haizatusshafaa mewakili tahfidz 5 juz dan tilawah. Luthfiannisa Rosyida Aisyah mewakili tahfidz 10 juz, Rahma Aulia mewakili tahfidz 20 juz, dan Irfansyah Ramadhan mewakili tahfidz 30 juz.

Selain cabang tahfizul Qur’an, 6 santri lain mewakili cabang lomba syarhil qur’an yang terbagi ke dalam dua kelompok putra dan putri. Mereka adalah Arkadia Fikri Afifudin, Ade Ridho, dan Dafa Habib Ar Ridzki yang merupakan kelompok putra. Sementara kelompok putri ada Qania Mega, Melati Najwa dan Nabila Choirunnisa.

Lima dari enam cabang lomba yang diikuti oleh santri-santri Sabiluurasyad tersebut berhasil dimenangkan. Kelimanya yaitu Juara 3 tahfidz 5 juz putra diraih oleh M. Faisal Sulthon, juara 2 tahfidz 20 juz putri oleh Rahma Aulia, juara 3 tahfidz 30 juz putra oleh Irfansyah Ramadhan, juara 2 syarhil qur’an putra dan juara 2 syarhil qur’an putri. Para santri tersebut dibimbing langsung oleh ustadz ustadzah madrasah Sabilurrasyad.

Prestasi yang ditorehkan oleh santri-santri Sabilurrasyad pada ajang MTQ ini membuktikan bahwa meskipun berbentuk boarding school, Sabilurrasyad tetap serius dalam menggarap bidang kepesantrenannya. Alih-alih fokus pada kualitas sekolah saja, Sabilurrasyad juga berkomitmen untuk meningkatkan kualitas kepesantrenannya. Prestasi ini sekaligus menjawab keraguan apakah sebuah boarding school yang notabene merupakan pondok modern sama kualitasnya dengan pondok tradisional pada umumnya. Ke depan, diharapkan santri-santri lain juga termotivasi untuk turut menorehkan prestasinya.

Penguatan Profil Pelajar Pancasila dan Budaya Kerja di SMK Sabilurrasyad Melalui Kunjungan Studi

SMK Sabilurrasyad telah berhasil mengimplementasikan proyek yang inovatif untuk penguatan profil pelajar Pancasila dan budaya kerja. Proyek ini berfokus pada kunjungan studi yang memberikan kesempatan langka bagi peserta didik untuk merasakan pengetahuan sekaligus memperkaya karakter mereka. Selama kunjungan studi ini, siswa memperoleh wawasan berharga dan pengalaman yang memperdalam pemahaman mereka tentang Pancasila dan budaya kerja.

1. Kunjungan ke BBPVP (Balai Besar Pelatihan Vokasi dan Produktivitas) Semarang:

Siswa diajak mengunjungi BBPVP Semarang, tempat yang menawarkan pandangan menarik ke dunia vokasi dan produktivitas. Mereka mendapat pemahaman yang mendalam tentang peran BBPVP sebagai Unit Pelaksana Teknis (UPT) di bidang pelatihan kerja yang bertanggungjawab atas peningkatan kompetensi instruktur, sertifikasi kompetensi, dan pengembangan program pelatihan. Dalam kunjungan ini, siswa mendapatkan pengalaman langsung dalam melihat ruang-ruang yang digunakan untuk belajar fashion technology, mulai dari desain berbasis IT hingga produksi pakaian. Ruangan catwalk adalah titik puncak di mana peserta dapat memamerkan hasil karya mereka. Ruangan-ruangan ini dirancang dengan baik untuk memacu ide kreatif dan inspirasi para peserta.

2. Kunjungan ke Musium Ronggowarsito:

Kunjungan ke Musium Ronggowarsito menjadi perjalanan untuk mendalami kearifan lokal dan sejarah Indonesia, terutama di Jawa Tengah. Siswa merasakan pentingnya melestarikan budaya dan sejarah yang kaya di Indonesia. Dalam kunjungan ini, mereka mengeksplorasi berbagai artefak, mulai dari miniatur hingga senjata tradisional, yang mewakili keberagaman budaya yang perlu dipahami dan dilestarikan.

3. Kunjungan ke Desa Purwoyoso Ngaliyan Semarang:

Desa Purwoyoso menawarkan pelajaran berharga tentang upaya pelestarian lingkungan dan praktik ramah lingkungan. Melalui Proklim (Program Kampung Iklim), siswa belajar membuat Eco Brick dari sampah plastik, budidaya lebah madu dengan kotak kayu, dan pembuatan kompos dari sampah organik. Mereka menyadari bahwa membuat Eco Brick bukan sekadar memasukkan sampah plastik ke dalam botol plastik, tetapi juga tentang menyamakan berat Eco Brick agar memiliki kekuatan yang sama. Pengalaman ini memberikan pemahaman mendalam tentang tanggung jawab terhadap lingkungan.

Pesan dari Kepala Sekolah dan Waka Kesiswaan:

Bapak Nur Hadiyanto, S.Si., Kepala SMK Sabilurrasyad, mengucapkan terima kasih kepada narasumber dan berharap agar pengetahuan yang diperoleh dapat diterapkan dalam pendidikan. Ini adalah langkah awal dalam menciptakan pendidikan yang memerdekakan.

Ibu Ainun Rokhaniah, S.Pd., selaku Waka Kesiswaan, memberikan pesan kepada siswa bahwa mereka memiliki kemampuan untuk mengaplikasikan pengetahuan dan pengalaman yang diperoleh selama kegiatan outing class ini dalam proses pembelajaran mereka.

Inisiatif SMK Sabilurrasyad ini merupakan contoh bagus tentang bagaimana pendidikan dapat diperkaya melalui pengalaman langsung dan kunjungan studi untuk memperkuat karakter siswa serta memahami lebih dalam nilai-nilai Pancasila dan budaya kerja. Semoga proyek ini menjadi inspirasi bagi lembaga pendidikan lainnya untuk memberikan pengalaman berharga kepada siswa mereka.

Pelantikan Kader Adiwiyata SMP Sabilurrasyad Periode 2023/2024: Membangun Identitas Sekolah yang Berbudaya Lingkungan

SMP Sabilurrasyad telah memasuki periode 2023/2024 dengan suatu langkah berani dan inspiratif. Kepala sekolah, Bapak Adi Ismanto, S.Ag., dengan penuh semangat, telah membentuk Kader Adiwiyata, mengekspresikan komitmennya dalam upaya pelestarian lingkungan, dan mengukuhkan identitas sekolah sebagai bagian dari Gerakan Adiwiyata. Pada acara pelantikan yang berlangsung dalam semarak, 20 peserta didik terpilih secara resmi diangkat sebagai Kader Adiwiyata, masing-masing dengan kelompok kerja (pokja) mereka sendiri.

Mengapa Adiwiyata?

Adiwiyata adalah sebuah penghargaan yang diberikan oleh pemerintah untuk sekolah yang telah berhasil menjalankan Gerakan Peduli dan Berbudaya Lingkungan Hidup di sekolah. Dalam Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia Nomor P.53/MENLHK/SETJEN/KUM.1/9/2019, dijelaskan bahwa Adiwiyata adalah sebuah penghargaan yang diberikan oleh pemerintah pusat, pemerintah daerah provinsi, dan pemerintah daerah kabupaten/kota kepada sekolah yang telah sukses dalam melaksanakan gerakan peduli dan berbudaya lingkungan hidup di sekolah. Lebih lanjut, definisi Kader Adiwiyata adalah peserta didik sekolah yang telah ditetapkan oleh kepala sekolah dan dibina untuk berperan aktif dan menggerakkan warga sekolah dan warga sekitarnya dalam menerapkan perilaku ramah lingkungan hidup.

Semangat Pelestarian Lingkungan

Ketika Bapak Adi Ismanto, S.Ag., melantik para Kader Adiwiyata SMP Sabilurrasyad, pesan dan semangat pelestarian lingkungan sangat kuat terpancar dari beliau. Beliau berharap bahwa melalui pembentukan Kader Adiwiyata, sekolah ini akan semakin memperkenalkan identitasnya sebagai sekolah Adiwiyata, sebuah lembaga pendidikan yang peduli akan kelestarian alam dan lingkungan. Dalam kata-kata beliau, menjaga lingkungan sekolah bukan hanya tanggung jawab sekolah, tetapi tanggung jawab seluruh warga sekolah, termasuk para peserta didik yang baru saja dilantik.

Peran Ibu Erlita Setiyorini, S.Pd.

Sebagai ketua Kader Adiwiyata, Ibu Erlita Setiyorini, S.Pd., juga memberikan pesan inspiratif kepada para peserta didik yang baru saja diangkat. Dalam situasi ketika kondisi cuaca tengah mengalami kemarau panjang dan ketidakpastian iklim dunia semakin terasa, Ibu Erlita menyatakan bahwa semangat menjaga lingkungan sekolah adalah hal yang sangat penting. Dia mengajak para peserta didik untuk bersama-sama menjaga dan merawat lingkungan sekolah, sekalipun tantangan iklim global tengah melanda.

Apa yang Diharapkan Dari Kader Adiwiyata SMP Sabilurrasyad?

Para Kader Adiwiyata diharapkan akan menjadi agen perubahan yang aktif dalam sekolah dan komunitas sekitarnya. Mereka adalah harapan masa depan untuk melestarikan alam dan menciptakan budaya peduli lingkungan yang berkelanjutan. Dengan semangat dan komitmen mereka, SMP Sabilurrasyad memiliki harapan besar untuk mencapai prestasi sebagai Sekolah Adiwiyata dan memainkan peran yang lebih besar dalam menjaga dan melestarikan lingkungan hidup.

Pelantikan Kader Adiwiyata SMP Sabilurrasyad Periode 2023/2024 bukan hanya sebuah acara seremonial, tetapi juga awal dari suatu perjalanan panjang dalam mendukung pelestarian lingkungan hidup. Dengan semangat dan tekad yang kuat, para Kader Adiwiyata siap untuk menginspirasi, menggerakkan, dan menciptakan perubahan positif dalam upaya menjaga keberlanjutan lingkungan hidup. Mereka adalah pionir generasi yang peduli akan masa depan bumi kita, dan dengan langkah pertama ini, mereka telah memberikan bukti komitmen mereka.

Membuka Paradigma Baru dalam Pembelajaran Melalui Refleksi 4P

Pendidikan adalah salah satu aspek kunci dalam perkembangan individu dan masyarakat. Seiring dengan perkembangan zaman dan teknologi, paradigma pembelajaran pun mengalami perubahan yang signifikan. Salah satu pendekatan yang mulai mendapatkan perhatian adalah pendekatan pembelajaran berbasis refleksi 4P. Refleksi 4P merupakan singkatan dari “Plan, Play, Pause, dan Ponder” yang menggambarkan langkah-langkah yang diperlukan dalam proses pembelajaran. Artikel ini akan membahas bagaimana paradigma baru dalam pembelajaran dapat diwujudkan melalui penggunaan refleksi 4P.

Perencanaan (Plan)
Pertama-tama, dalam pendekatan pembelajaran refleksi 4P, penting untuk merencanakan pembelajaran dengan matang. Ini melibatkan pemahaman yang mendalam tentang tujuan pembelajaran dan bagaimana mencapainya. Guru atau fasilitator pembelajaran perlu merancang rencana pembelajaran yang jelas dan relevan. Selain itu, siswa juga harus diajak untuk merencanakan cara mereka akan belajar dan mencapai tujuan tersebut. Ini mendorong partisipasi aktif siswa dalam proses pembelajaran.

Bermain (Play)
Setelah perencanaan selesai, siswa dan guru memulai proses pembelajaran. Ini adalah tahap di mana siswa terlibat dalam aktivitas pembelajaran yang telah dirancang. Aktivitas ini harus menantang dan merangsang pemikiran kritis serta kreativitas siswa. Guru juga perlu menjadi fasilitator yang mendukung, memberikan panduan, dan mendorong siswa untuk aktif berpartisipasi dalam pembelajaran.

Berhenti sejenak (Pause)
Tahap ketiga dalam refleksi 4P adalah berhenti sejenak untuk merefleksikan apa yang telah dipelajari. Ini bisa dilakukan melalui diskusi kelas, jurnal pribadi, atau refleksi individu. Selama tahap ini, siswa diberikan waktu untuk memproses informasi yang telah mereka peroleh selama proses belajar. Ini membantu mereka mengidentifikasi apa yang mereka pahami dengan baik dan apa yang mungkin masih memerlukan pemahaman lebih lanjut.

Merenung (Ponder)
Tahap terakhir adalah merenung, di mana siswa diminta untuk berpikir lebih dalam tentang pembelajaran mereka. Mereka dapat mengevaluasi proses pembelajaran, mengidentifikasi kendala atau hambatan yang mereka hadapi, dan mencari cara untuk meningkatkan pemahaman mereka. Guru juga dapat memberikan umpan balik pada tahap ini untuk membantu siswa memperbaiki kualitas pemahaman mereka.

Manfaat Paradigma Baru dalam Pembelajaran Melalui Refleksi 4P:

Pemahaman yang Lebih Mendalam: Dengan mengikuti langkah-langkah refleksi 4P, siswa memiliki kesempatan untuk memahami konsep secara lebih mendalam, bukan sekadar menghafal.

Pembelajaran Aktif: Pendekatan ini mendorong pembelajaran aktif di mana siswa berperan sebagai pemikir aktif, bukan penerima pasif informasi.

Pengembangan Keterampilan Berpikir Kritis: Proses refleksi membantu siswa mengembangkan keterampilan berpikir kritis, evaluasi, dan pemecahan masalah.

Peningkatan Kemandirian: Siswa belajar untuk merencanakan dan mengatur pembelajaran mereka sendiri, yang mempromosikan kemandirian dan tanggung jawab dalam proses pembelajaran.

Evaluasi yang Berkelanjutan: Guru dapat menggunakan refleksi 4P untuk melakukan evaluasi formatif yang berkelanjutan, memungkinkan penyesuaian dalam metode pembelajaran.

Refleksi 4P membuka pintu bagi paradigma baru dalam pembelajaran, yang menempatkan siswa sebagai agen aktif dalam proses pembelajaran mereka. Dengan perencanaan yang baik, pengalaman bermain yang menarik, waktu untuk berhenti sejenak, dan refleksi yang mendalam, siswa dapat mencapai pemahaman yang lebih baik dan keterampilan berpikir yang lebih kuat. Dengan menerapkan pendekatan ini, pendidikan dapat menjadi lebih efektif, relevan, dan memenuhi tuntutan zaman pada saat ini.

Maju ke Provinsi, Dua Santri Sabilurrasyad Juarai Jambore Pemuda Tingkat Kabupaten Kendal 2023

Persiapan Jambore Pemuda Provinsi di Kabupaten Kendal

Pemerintah Kabupaten Kendal melalui Dinas Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata sukses menyelenggarakan Jambore Pemuda Tingkat Kabupaten Kendal pada 22 sampai 23 Agustus 2023 di Gedung PGRI Kabupaten Kendal. Dengan mengusung tema “Semangat Muda Dalam Menjaga dan Melestarikan Budaya dan Keunggulan Daerah”, Jambore Pemuda terdiri dari 6 jenis lomba yaitu lomba videografi, fotografi, karya ilmiah, tari kreasi daerah, kaligrafi dan pidato Bahasa Inggris yang diikuti oleh pemuda-pemudi di lingkungan Kabupaten Kendal. Dimana masing-masing juara pada tiap jenis lomba akan dikirimkan ke tingkat Provinsi Jawa Tengah sebagai Kontingen Kabupaten Kendal. Perlu diketahui bahwa Jambore Pemuda merupakan salah satu cikal bakal yang digalakkan oleh Dinas Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah untuk mendapatkan calon pemuda-pemuda berbakat yang dapat berkompetisi dalam bidang Akademik maupun Non-Akademik.

SMK Sabilurrasyad Kembali Loloskan Santri ke Tingkat Provinsi Jawa Tengah

Santri SMK Sabilurrasyad Jurusan Multimedia berhasil meraih juara pada dua jenis lomba, yaitu Firman Hidayat pada jenis lomba videografi kategori putra dan Nur Afni Putri Safiro pada jenis lomba fotografi kategori putri. Atas keberhasilan mereka, Tim SMK Sabilurrasyad akan bergabung dengan juara-juara lainnya menjadi kontingen Kabupaten Kendal yang akan berjuang pada tingkat provinsi tahun 2023.

Sebelumnya, Firman berhasil mengalahkan peserta videografi putra lainnya setelah mempersembahkan video promosi Kabupaten Kendal dengan sangat estetik yang berjudul Wisata Muda Kendal. Melalui berbagai teknik pengambilan video, kombinasi dan aransemen musik, teknik pengisian suara dengan narasi yang berbobot menghasilkan videografi tentang promosi pariwisata Kendal yang memiliki daya saing tinggi. Pada video berdurasi 3 menit ini, disuguhkan berbagai wisata di Kabupaten Kendal seperti Curug Sewu, Pantai Indah Kemangi, Hutan Pinus Nglimut Gonoharjo dan lainnya. Firman berhasil meraih juara 1 atas karya videografi dan presentasi yang bagus di depan juri.

Pada cabang fotografi putri, Nur Afni juga berhasil meraih juara pertama setelah menghasilkan karya fotografi dengan konsep siluet. Mengangkat kesenian jaran kepang atau kuda lumping melalui foto siluet di kala senja, membuat juri memberikan penilaian tertinggi pada karya Nur Afni. “Foto ini menggambarkan foto dua orang pemuda sedang menari jaran kepang di tepi Pantai Indah Kemangi di sore hari. Pada latar belakang terdapat pemuda lain yang sedang menikmati pemandangan dengan berfoto dan bermain bersama. Foto ini menggambarkan keindahan alam Kendal yang dihias dengan berbagai kegiatan, baik itu kegiatan yang bertujuan melestarikan budaya maupun kegiatan lain yang lebih umum dilakukan oleh pemuda di Kendal.” Nur Afni dalam presentasi karyanya.

“Kami merasa senang dan bangga atas prestasi yang diraih oleh santri-santri kami, mudah-mudahan ini menjadi pemicu semangat para santri untuk terus berkarya dan berprestasi. Sekolah mendukung penuh kepada santri-santri khususnya dalam memupuk kemampuan santri di bidang fotografi dan videografi, serta menumbuhkan semangat santri untuk mengembangkan pola pikir menjadi santri yang lebih maju dan berprestasi. Akhirnya proses persiapan lomba ini membuahkan hasil yang baik, dari proses persiapan dengan melakukan koordinasi pihak-pihak terkait, menentukan konsep dan seleksi internal hingga tahap pembuatan dan pelatihan presentasi santri” Tutur Bapak Nur Hadiyanto, Kepala SMK Sabilurrasyad.

 Tim Sabilurrasyad akan terus memberikan pelatihan pada Firman dan Nur Afni untuk dapat memberikan prestasi terbaik di tingkat Provinsi Jawa Tengah. Mengingat bahwa ini adalah kali kedua SMK Sabilurrasyad lolos pada Jambore Pemdua Provinsi Jawa Tengah setelah tahun 2022.

Sabilurrasyad Berkomitmen Mendidik Santri-Santri Semakin Berprestasi

Keberhasilan dua santri SMK Sabilurrasyad dalam Jambore Pemuda Tingkat Kabupaten Kendal tak lepas dari dukungan dan arahan dari pendidik di Sabilurrasyad. “Harapannya tahun ini SMK Sabilurrasyad bisa mendapatkan hasil yang terbaik dan mendapatkan juara sehingga dapat mengangkat nama baik SMK Sabilurrasyad dan Kabupaten Kendal. Semoga santri-santri lain juga termotivasi untuk berprestasi pada bidang keahlian masing-masing. Tentunya kami akan selalu berkomitmen untuk menjaga kekompakan tim dalam mendidik santri karena ini menjadi poin utama, melakukan pendampingan terus menerus dari proses awal sampai akhir perlombaan dan kegiatan, serta doa untuk hasil terbaik.” Pungkas Kepala SMK Sabilurrasyad. (ra)

Kiprah Cemerlang SMK Sabilurrasyad: Juara Umum dan Prestasi di Raimuna Cabang V 2023 Kendal

SMK Sabilurrasyad Ambalan Ibnu Sina dan Lubna Cordoba Raih Prestasi Gemilang di Lomba Gladi Widya Whisnu Martha Raimuna Cabang V Tahun 2023

Kendal, 2 September 2023 – Semangat juang dan kerja keras siswa-siswi SMK Sabilurrasyad Ambalan Ibnu Sina dan Lubna Cordoba kembali terbayar dengan prestasi gemilang yang diraihnya dalam Lomba Gladi Widya Whisnu Martha Raimuna Cabang V Tahun 2023. Sekolah yang terletak di Kabupaten Kendal ini berhasil meraih Juara Umum Harapan 1 Putra dan Juara Umum Harapan 1 Putri pada kompetisi yang digelar beberapa waktu lalu.

Prestasi yang diraih oleh para siswa-siswi SMK Sabilurrasyad Ambalan Ibnu Sina dan Lubna Cordoba tidak hanya sebatas penghargaan Juara Umum, namun juga mencakup berbagai kategori kompetisi yang menunjukkan keunggulan mereka dalam berbagai bidang. Berikut adalah beberapa prestasi gemilang yang berhasil diraih oleh mereka:

Juara 3 Lomba Pionering (PA)

Tim Pionering (PA) dari SMK Sabilurrasyad Ambalan Ibnu Sina dan Lubna Cordoba, yang terdiri dari Ananda Arsena, Fathin, Hafiz, Rafif, dan Faqih, berhasil meraih Juara 3 dalam kompetisi Pionering. Mereka telah menunjukkan keahlian dan kreativitas luar biasa dalam membangun struktur pionering yang kuat dan andal.

Juara 3 Lomba Pionering (PI)

Tak kalah gemilang, tim Pionering (PI) dari sekolah ini, yang terdiri dari Ananda Meila, Melati, Feby, Faeza, dan Risya, juga meraih Juara 3 dalam kategori Pionering. Prestasi ini menunjukkan bahwa siswa-siswi SMK Sabilurrasyad Ambalan Ibnu Sina dan Lubna Cordoba memiliki kemampuan yang luar biasa dalam menghadapi tantangan teknis.

Juara 2 Putra Putri Wisnu Martha (PA)

Dalam kompetisi Putra Putri Wisnu Martha (PA), Ananda Faqih dari kelas 10 DKV mampu meraih prestasi luar biasa dengan menduduki peringkat Juara 2. Prestasi ini adalah hasil dari kerja keras dan dedikasi tinggi yang telah ia persembahkan dalam menghadapi kompetisi tersebut.

Juara 2 Putra Putri Wisnu Martha (PI)

Ananda Qania Mega dari kelas 11 TB juga meraih Juara 2 dalam kompetisi Putra Putri Wisnu Martha (PI). Keberhasilannya ini adalah bukti nyata bahwa siswa-siswi SMK Sabilurrasyad Ambalan Ibnu Sina dan Lubna Cordoba memiliki bakat yang luar biasa dalam berbagai aspek.

Juara Harapan 3 LCTP (PI)

Prestasi tambahan datang dari kompetisi LCTP (PI) dengan meraih Juara Harapan 3. Tim yang terdiri dari Ananda Ully Najma (12 MM), Risa Dina (12 TB), dan Qania Mega (11 TB) berhasil menunjukkan kemampuan mereka dalam berbicara dan berdebat dengan sangat baik.

Prestasi gemilang ini tidak hanya menjadi kebanggaan sekolah, tetapi juga mendorong semangat dan motivasi siswa-siswi lainnya untuk terus berkembang dan berprestasi. SMK Sabilurrasyad Ambalan Ibnu Sina dan Lubna Cordoba telah membuktikan bahwa dengan kerja keras, tekad, dan semangat yang kuat, tidak ada hal yang tidak mungkin dicapai. Selamat kepada semua siswa-siswi yang telah berkontribusi dalam meraih prestasi ini, dan semoga prestasi-prestasi yang lebih gemilang akan terus menghiasi masa depan sekolah dan pondok pesantren Sabilurrasyad pada utamanya.